Wednesday, June 16, 2021

Ronaldo Tidak Masuk Rencana Allegri, Bakal Dilepas Juventus?


Masa depan Cristiano Ronaldo di Juventus semakin diragukan setelah ditunjuknya Massimiliano Allegri sebagai pelatih baru Juventus. Ronaldo bisa meninggalkan klub musim panas ini.


Ronaldo masih memiliki satu tahun tersisa di kontraknya di Juventus. Namun, kegagalan musim 2020/21 kemarin disinyalir membuat Ronaldo mempertimbangkan kembali masa depannya.


Kapten Portugal ini mengakhiri musim sebagai top skorer Serie A 2020/21, namun tak mampu membantu Juventus menjuarai Serie A. Ronaldo pun gagal total di Liga Champions, tidak seperti yang diharapkan.


Oleh karena itu, kini muncul kabar bahwa Ronaldo akan hengkang dari Juventus. Mengapa demikian?


Tidak disukai oleh Allegri


Kegagalan Juventus di musim 2020/21 menyisakan banyak tugas berat bagi Allegri. Ia harus membangun tim dari awal, mendatangkan pemain muda untuk mempercepat regenerasi.


Menurut Cadena Ser, Allegri tidak terlalu menyukai Ronaldo. Sementara Ronaldo masih bermain di level yang luar biasa, Allegri tidak melihatnya sebagai bagian dari proyek pengembangan klub.


Ronaldo juga telah dikaitkan dengan beberapa klub, termasuk mantan klubnya, Manchester United. Kemungkinan kembalinya Ronaldo ke Old Trafford semakin besar.


Meski begitu, keputusan sepenuhnya ada di tangan Juve sebagai klub. Ronaldo siap bertahan atau pergi, sesuai keputusan klub.


Percaya Dybala


Lebih lanjut, selain berniat melepas Ronaldo, Allegri berencana memfokuskan kekuatan Juve pada Paulo Dybala. Dia siap membantu Dybala menemukan kembali level terbaiknya.


Menurut Goal, salah satu prioritas Allegri adalah mengikat Dybala dengan kontrak jangka panjang baru. Ia tak peduli dengan rekor buruk Dybala di musim 2020/21 kemarin dengan hanya 4 gol dalam 20 laga liga.


Dybala selalu menjadi andalan Allegri di era pertamanya di Juve sebelum hengkang pada 2019. Saat ini kontrak Dybala akan habis pada 2022, oleh karena itu Juve harus segera menawarkan kontrak baru. 

Tuesday, June 1, 2021

Gawat, Chelsea Mungkin Masuk Grup Neraka di Liga Champions Musim Depan


Memenangkan Liga Champions musim ini tidak serta merta membuat segalanya mudah bagi Chelsea. Di sisi lain, The Blues mungkin menghadapi tantangan besar untuk mempertahankan trofi mereka musim depan.


Chelsea masih berpesta usai mengalahkan Manchester City di final UCL 2020/21 kemarin. Satu-satunya gol Kai Havertz di penghujung babak pertama sudah cukup membuat perbedaan antara kedua tim.


Thomas Tuchel layak mendapat pujian atas kesuksesan Chelsea ini. Ia memilih taktik yang tepat untuk menetralisir ancaman Man City.


Sayangnya, usai berpesta, Chelsea mungkin berada di grup neraka untuk Liga Champions musim depan. Kenapa begitu?


Chelsea di Pot 1


Keberhasilan menjuarai UCL musim ini membuat Chelsea berhak masuk Pot 1 undian UCL musim depan.


Total ada delapan tim di Pot 1. Slot ini diisi oleh juara domestik dari 6 liga top Eropa dan dua slot sisanya diberikan kepada juara UCL dan UEL musim ini.


Berikut adalah daftar tim di Pot 1 untuk undian UCL musim depan:


Manchester City

Atl├ętico Madrid

Inter Milan

Bayern Munich

Lille

Sporting Lisbon

Chelsea

Villarreal

Chelsea akan tergabung dalam satu grup dengan satu perwakilan dari masing-masing Pot, yaitu dari Pot 2, Pot 3, dan Pot 4. Cara imbang ini mungkin akan menyulitkan Chelsea.


Ancaman kelompok neraka


Menurut peraturan UEFA, tidak boleh ada dua klub dari negara yang sama di grup yang sama. Di sinilah situasi akan lebih sulit bagi Chelsea.


Ada dua tim asal Inggris di Pot 2, yakni Manchester United dan Liverpool. Chelsea tidak bisa berada di grup yang sama dengan keduanya.


Masalahnya, sisa lawan yang ada di Pot 2 cukup merepotkan. Ada Barcelona, ​​PSG dan Juventus yang mungkin satu grup dengan Chelsea.


Ada juga ancaman dari Pot 3, antara RB Leipzig atau Ajax Amsterdam. Ditambah masih ada AC Milan dari Pot 4.


Kemungkinan grup neraka Chelsea untuk UCL 2021/2022


Chelsea

Barcelona/PSG/Juventus

Ajax/Leipzig

AC Milan


Fokus pada pengembangan tim


Terlepas dari ancaman grup neraka untuk UCL musim depan, yang pasti Tuchel harus mengembangkan Chelsea di bursa transfer musim panas. Memenangkan UCL bukan berarti mereka bisa berpuas diri.


Kabarnya Chelsea tengah bersiap menawarkan kontrak baru untuk Tuchel. Roman Abramovich sangat puas dengan performa Tuchel dalam beberapa bulan terakhir.


Setelah itu, Chelsea akan memburu pemain di bursa transfer musim panas. Ada beberapa posisi yang mereka butuhkan, termasuk striker tangguh. 

Saturday, May 29, 2021

Arsenal Sudah Temukan Calon Pengganti Alexandre Lacazette, Siapa Dia?


Seperti kisah Pierre-Emerick Aubameyang, Alexandre Lacazette belakangan ini menjadi salah satu bomber andalan Arsenal. Penampilannya meningkat ketika kontraknya hanya tersisa satu tahun.


Beberapa waktu lalu, Lacazette berada di depan pintu Emirates Stadium. Pasalnya, jumlah gol tersebut jauh dari kata berkelas. Musim lalu Lacazette hanya mampu mencetak 12 gol dari 39 penampilan.


Sejumlah pemberitaan mengungkap bahwa Arsenal akan menjual Lacazette guna menambah anggaran belanja mereka di bursa transfer musim panas lalu. Namun, rumor tersebut tidak terwujud.


Situasi telah berubah musim ini. Lacazette mulai rajin mencatatkan namanya di papan skor dan sudah mencetak 13 gol dalam 34 penampilannya. Angka tersebut bisa bertambah mengingat musim 2020/21 belum berakhir.


Sudah Memiliki Calon Pengganti


Peningkatan performa ini tidak menjamin masa depan Lacazette di Arsenal. Penyerang Prancis memiliki sisa satu tahun di kontraknya yang mungkin menjadi penyebab dia pergi di musim panas.


Pintu keluar Emirates Stadium terbuka lebar selama Lacazette tidak menandatangani perpanjangan kontrak. Jika Anda tidak mendapatkan jawaban hingga bursa transfer musim panas dibuka, Arsenal harus menjualnya ke klub lain.


Mereka sepertinya tak takut kehilangan pria 29 tahun itu. Menurut laporan Mundo Deportivo, klub Mikel Arteta sudah menemukan striker yang tepat untuk menggantikannya.


Sosok tersebut adalah Dusan Vlahovic yang memperkuat Fiorentina. Meski skor La Viola tak bisa dibilang apik, pria berusia 21 tahun itu berhasil mencetak 12 gol dalam 30 penampilan musim ini.


Hampir Mirip dengan Kasus Aubameyang


Arsenal telah terjebak dalam dilema seperti ini. Musim lalu, mereka dibuat was-was oleh Pierre-Emerick Aubameyang yang tak kunjung menandatangani kontrak terbarunya.


Namun berbeda dengan Lacazette, performa Aubameyang sangat konsisten. Ia menjadi pencetak gol terbesar Arsenal dengan rekor 70 gol dari 109 penampilan di semua kompetisi gol, tidak termasuk musim ini.


Saat itu, Aubameyang juga dikabarkan tengah menjadi incaran banyak raksasa Eropa. Salah satunya adalah Barcelona. Namun pada akhirnya, Arsenal mampu meyakinkan pemain asal Gabon itu untuk memperpanjang kontraknya selama tiga tahun lagi. 

Tuesday, May 25, 2021

Liverpool Ramaikan Perburuan Jude Bellingham



Daftar peminat Jude Bellingham bertambah panjang. Juara bertahan EPL, Liverpool dikabarkan tertarik melamar sang gelandang di musim panas nanti.Bellingham adalah salah satu wonderkid di Inggris. Dia dikaitkan dengan beberapa klub top Inggris sebelum pindah ke Borussia Dortmund musim panas lalu.



Di Dortmund, pemain berusia 17 tahun ini langsung beradaptasi dengan petir. Musim ini dia telah mengemas total 39 penampilan untuk Die Borussen. Beberapa klub dikabarkan tertarik merekrut pemuda tersebut di musim panas. Eurosport mengklaim Liverpool sekarang masuk dalam daftar.




Pengganti untuk Wijnaldum

Menurut laporan tersebut, Liverpool memproyeksikan Bellingham sebagai pengganti Giorginio Wijnaldum.Sang gelandang dikabarkan enggan memperpanjang kontraknya di Liverpool. Jadi The Reds harus mulai mencari penggantinya.Itu sebabnya Bellingham dinilai cocok menjadi gelandang baru Liverpool musim depan.




Harganya mahal


Namun, laporan tersebut mengklaim bahwa Liverpool akan kesulitan untuk mengamankan layanan Bellingham. Sang gelandang terikat kontrak yang sangat lama di Dortmund. Sehingga klausul rilisnya masih sangat tinggi.

Sang gelandang dikabarkan hanya bisa pergi jika ditebus dengan harga £ 100 juta.



Performa yang apik

Di musim debutnya, Bellingham punya catatan statistik yang bagus. Ia mengemas tiga gol dan empat assist untuk Dortmund di semua kompetisi. 

Monday, May 24, 2021

Satu Hal yang Istimewa Soal Thomas Tuchel: Permainan Chelsea Semakin Rapi!


Thomas Tuchel punya satu keunggulan besar yang membuat Chelsea bermain sebaik sekarang. Hal tersebut disampaikan langsung oleh Emerson Palmieri salah satu bek ChelseaTuchel telah memainkan total 14 pertandingan dalam 53 hari sejak tiba untuk melatih Chelsea. Ia tidak pernah kalah sebelumnya dan The Blues telah berkembang menjadi tim tangguh yang mampu menjaga clean sheet.



Palmieri yakin catatan itu bukanlah keberuntungan atau semacamnya. Chelsea bisa bermain lebih baik, lebih rapi dan lebih solid karena kerja keras Tuchel sejak awal.Permainan rapi bergaya tuchel bagi Palmieri, perbedaan besar antara Tuchel dan Frank Lampard, pelatih sebelumnya, terletak pada kerapian taktis bermain Chelsea. Tuchel benar-benar memikirkan semuanya hingga ke detail yang paling penting.



"Thomas [Tuchel] tiba di sini dan pada hari pertama kami segera menyadari kemampuan organisasi timnya," kata Emerson kepada Goal internasional.


"Dia menunjukkan kepada kami banyak video, detail, dan informasi yang akan membantu kami di lapangan.""Tim kami sekarang bermain dengan sangat rapi dan dia melakukan pekerjaan luar biasa," tambahnya.


Manfaatkan sisa musim

Yang jelas kedatangan Tuchel itu mendongkrak performa Chelsea. Kini mereka bisa mengamankan empat besar dan masih berjuang di perempat final Liga Champions.


“Kami ingin memaksimalkan ini, memaksimalkan kemampuannya,” lanjut Emerson."Kami memasuki tahap akhir musim ini, ada Liga Premier, Piala FA, dan Liga Champions."

"Kami hanya perlu memperbaiki beberapa detail penting dan terus melakukan apa yang telah kami lakukan," katanya. 

Sunday, May 23, 2021

Arsenal Sudah Temukan Calon Pengganti Alexandre Lacazette, Siapa Dia?


Seperti kisah Pierre-Emerick Aubameyang, Alexandre Lacazette belakangan ini menjadi salah satu bomber andalan Arsenal. Penampilannya meningkat ketika kontraknya hanya tersisa satu tahun

Beberapa waktu lalu, Lacazette berada di depan pintu Emirates Stadium. Pasalnya, jumlah gol tersebut jauh dari kata berkelas. Musim lalu Lacazette hanya mampu mencetak 12 gol dari 39 penampilan.




Sejumlah pemberitaan mengungkap bahwa Arsenal akan menjual Lacazette guna menambah anggaran belanja mereka di bursa transfer musim panas lalu. Namun, rumor tersebut tidak terwujud.

Situasi telah berubah musim ini. Lacazette mulai rajin mencatatkan namanya di papan skor dan sudah mencetak 13 gol dalam 34 penampilannya. Angka tersebut bisa bertambah mengingat musim 2020/21 belum berakhir.




Sudah Memiliki Calon Pengganti




Peningkatan performa ini tidak menjamin masa depan Lacazette di Arsenal. Penyerang Prancis memiliki sisa satu tahun di kontraknya yang mungkin menjadi penyebab dia pergi di musim panas. Pintu keluar Emirates Stadium terbuka lebar selama Lacazette tidak menandatangani perpanjangan kontrak. Jika Anda tidak mendapatkan jawaban hingga bursa transfer musim panas dibuka, Arsenal harus menjualnya ke klub lain.




Mereka sepertinya tak takut kehilangan pria 29 tahun itu. Menurut laporan Mundo Deportivo, klub Mikel Arteta sudah menemukan striker yang tepat untuk menggantikannya.Sosok tersebut adalah Dusan Vlahovic yang memperkuat Fiorentina. Meski skor La Viola tak bisa dibilang apik, pria berusia 21 tahun itu berhasil mencetak 12 gol dalam 30 penampilan musim ini.




Hampir Mirip dengan Kasus Aubameyang




Arsenal telah terjebak dalam dilema seperti ini. Musim lalu, mereka dibuat was-was oleh Pierre-Emerick Aubameyang yang tak kunjung menandatangani kontrak terbarunya.Namun berbeda dengan Lacazette, performa Aubameyang sangat konsisten. Ia menjadi pencetak gol terbesar Arsenal dengan rekor 70 gol dari 109 penampilan di semua kompetisi gol, tidak termasuk musim ini.




Saat itu, Aubameyang juga dikabarkan tengah menjadi incaran banyak raksasa Eropa. Salah satunya adalah Barcelona. Namun pada akhirnya, Arsenal mampu meyakinkan pemain asal Gabon itu untuk memperpanjang kontraknya selama tiga tahun lagi. 

Friday, May 21, 2021

Gawat, Harry Maguire Mungkin Absen di Final Liga Europa


Manchester United dengan cemas menunggu perkembangan kebugaran Harry Maguire. Sang kapten mungkin terpaksa absen membela United di pertandingan terpenting musim ini, final Liga Europa 2020/21.



Rabu (19/5/2021), MU ditahan imbang 1-1 pada pekan ke-37 duel Premier League. Di laga ini terlihat jelas bahwa absennya Maguire berdampak besar pada kualitas pertahanan MU.



Maguire hampir tidak pernah absen musim ini. Bahkan jumlah menit bermain lebih banyak dari David De Gea. Rasanya ada orang yang tidak melihat MU bermain tanpa Maguire.



Masalahnya, Maguire kemungkinan masih akan absen saat MU menghadapi Villarreal di final UEL, Kamis (27/5). Lalu apa yang dikatakan Ole Gunnar Solskjaer?



Masih ada 10 hari



Solskjaer tahu absennya Maguiire akan berdampak besar pada permainan United. Kapten mengalami cedera pergelangan kaki dalam pertandingan melawan Aston Villa awal bulan ini. Sejauh ini, Solskjaer belum bisa memastikan apakah Maguire bisa bermain di final UEL. Yang jelas, kondisi Maguire saat ini kurang bagus.



“Kami masih punya 10 hari lagi jadi semoga semua pemain yang bisa tampil hari ini masih siap tampil nanti,” kata Solskjaer di Sky Sports.



"Harry [Maguire] sedang mengerjakannya, tapi dia tidak terlihat bagus. Anthony [Martial] masih sedikit lebih baik, masih ada harapan."



Mungkin bertambah



Tidak peduli Maguire akan pulih, Mu harus berurusan dengan cedera lainnya. Hasil imbang dengan Fulham telah memakan korban, Scott McTominay dan Fred tidak terlihat bagus.



“Kami bahkan punya beberapa pemain dengan memar dan cedera hari ini, ada Scott dan Fred. Jadi kita tunggu saja bagaimana keadaan mereka,” lanjut Solskjaer.



Sayangnya, Scott harus ditarik keluar dan Fred terlihat tidak baik saat berjalan, pungkasnya.